0

About Me

My Photo
lecturer in the making. trying to be 10 years older but end up being 10 years younger!

Pages

Monday, July 13, 2015

Life aint easy

Hubungan tu memerlukan komunikasi. Kalau takde komunikasi tu, samalah macam tak berhubung agaknya.

PJJ ini meletihkan. Makin lama makin kurang komunikasi. Sebab. Balik kerja, sibuk uruskan anak. Suami masih belum balik kerja. Kadang kadang, malam baru suami balik kerja. Petang. Maghrib.

Dan aku. Semasa anak lelapkan mata tu lah aku rehat+aku mengemas+aku memasak dan segala benda susun dalam kepala ikut turutan. Tambahan. Kerja kerja perlu dilakukan ibarat pencuri. Perlahan lahan tanpa bunyi.

Selagi kau tak berada ditempat aku. Kau takkan tahu kepenatan aku. Ibu kata,
"Baru sorang kau dah cantas rambut?"

Lain ibu. Lain.

Jangan ditanya kenapa diri tak terurus. Aku memang masih cuba adapt. Tapi lama lama rasa penat bila uruskan sendirian.

Bila menelefon, suara perlahan macam dalam kelambu. Sebelah sana tak dengar pulak. Demand untuk kuatkan suara. Takkan lah nak menjerit membangunkan sikecil tu lagi.

Allah.. seronok lah kalau dapat lena lelap mata seketika, balik kerja seketika lelap mata.

Seronoklah dapat tonton movie tanpa rasa bersalah tanpa rasa tanggungjawab. Tanpa perlu fikir anak akan jaga sekejap lagi, perlu kemas rumah. Bersemut, berserangga, digigit sikecik ni? Siapa yang susah? Perlu clearkan segera. Tak sampai hati menonton movie 'lagha'  dengan anak di sisi. Kata nak didik khalifah Islam. Kenapa nak ajar tonton yg lagha dari bayi?

Tengahari bergegas pulang sediakan stok untuk sikecil. Sediakan dengan penuh kasih sayang. Agar anak itu terus sihat membesar.

Kelmarin aku menangis sambil memeluk si kecil. Dia macam paham pandang muka aku macam memujuk. Pelik agaknya lihat mama ni berlinangan air mata. Tangan nya sesekali menyapa muka. Macam nak tolong lapkan air mata. Kemudian senyum. Allah... luluh hati mama. Pandainya pujuk mama..

Senyuman manis hari hari, tiap pagi ini lah buat mama kuat pagi pagi.

Thursday, June 11, 2015

How do you do?

Saat ini, rasa Alhamdulillah dimudahkan semuanya. Baru SEMINGGU lah berdua dengan anak jauh dari suami, keluarga dan saudara mara. 

Sahabat, waima kakak cleaner yang layak aku panggil makcik sebab mungkin sebaya ibu pun bertanya soalan yang sama hari hari dan aku tak jemu mengucap syukur bila menjawab.
"Anak macam mana? Okay?"

Jawapan standard aku,
"Alhamdulillah.. Anak okay. Allah izin tak banyak ragam. Hantar pengasuh pun senang kot. Alhamdulillah..."

Buat masa ini, tak rasa masalah lagi. Rasanya macam senang je. Kucar kacir sikit lah. Normal lah tu. Belum lagi menangis tiba tiba bila berdua sorang sorang. Cuma menangis mensyukuri nikmat Allah yang comel ini. menangis mengingati betapa pemurahnya Allah sudi kurniakan makhluk comel bernama anak ini, walau dosa aku sendiri banyak tak terhitung.
Terima kasih Allah.

Selalu lah budak kecik ni jadi mangsa gomolan dan ciuman. Setiap petang terkucar kacir. Tapi seronok sangat bila dapat gomol sikecil. Mama tak mandi pun tak apa.

CUMA. Apa yang sedih bila orang menyuruh. Suruhan yang berbentuk sesuatu yang tak mampu aku buat dengan anak sekecil ini. 

"Penjaga suruh awak sediakan itu ini...."
"Awak pergi lah beli itu ini...."
"Pergilah sana ada itu ini...."

Memang berjujuran air mata tak kira tempat bila dengar ayat berbentuk fiil amar ni.

Boleh tak jangan mengarah? Aku ni bukan kuat orang nya. Boleh pecah takungan air mata ni bila bila masa sahaja.

Penat tahu bila dengar ayat yang sama,
"Sabar lah... ada hikmahnya.."
"Takpe, you cuba dulu.. Mana tahu boleh?"
"You cuba tengok dia, takde suami"

FINE..... i know... Tapi i ve had enough.

Cuba berada di tempat aku dan kau dengar sendiri ayat yang aku dengar. Bagaimana? BEST kan? #s

Dan seorang aku ini sejak pagi tadi tidak mampu melakukan apa-apa kerja lantaran teringat subject yang perlu diajar. Tolong seseorang yakinkan aku yang aku bukan tak dapat pindah kerana subject yang satu itu. TOLONG.

Dan seorang aku yang konon nak memberontak tak mahu buat kerja HEP berjalan seorang diri ke ofis HEP angkut borang jawapan terima dan fail pelajar dalam satu tong dan angkut seorang diri. Berat tong tu agaknya mencapai dua kali ganda berat si comel imran aku. Eh, mungkin lebih lagi. Tapi aku kan superwoman? #eh setakat beberapa kilo. Alhamdulillah. InsyaAllah aku mampu angkat. sedangkan cubaan angkat suami pun aku pernah. kot.

Ye. Aku superwoman. Aku kuat tapi lemah dengan suruhan. Please STOP asking me to DO!

Followers